Alga Spirulina: menguntungkan dan merugikan, cara mengambil untuk menurunkan berat badan dan promosi kesehatan

Spirulina adalah mikroalga, dikonsumsi selama berabad-abad karena nilai gizinya yang tinggi dan manfaat kesehatan dari spirulina. Opini populer hari ini, mewakili spirulina sebagai “produk super” dan “keajaiban dari laut”.

Spirulina terdengar jauh lebih baik, dari sekedar rumput laut, dan sebenarnya adalah sejenis ganggang biru-hijau, tumbuh di lautan dan danau garam di iklim subtropis. Suku Aztec memanen spirulina dari Danau Texcoco di Meksiko tengah., dan masih dipanen dari Danau Chad di Afrika Tengah bagian barat dan dibuat menjadi kue kering.

Spirulina pernah diklasifikasikan sebagai tanaman, karena dia “kaya akan pigmen tumbuhan dan menyediakan fotosintesis”, Menurut penelitian, diterbitkan dalam jurnal Cardiovascular Therapeutics. Pemahaman baru tentang genetikanya, физиологии и биохимических свойств побудило ученых отнести ее к цианобактериям. Itu awalnya ditugaskan ke genus Arthrospira., itu kemudian termasuk dalam genus Spirulina. Ada beberapa jenis, tapi tiga - Spirulina platensis, Spirulina maxima dan Spirulina fusiformis sedang diteliti secara ekstensif karena nilai gizi dan potensi terapeutiknya yang tinggi..

Spirulina tumbuh dalam spiral mikroskopis, cenderung bersatu, yang membuatnya lebih mudah untuk dipanen. Dia memiliki warna biru-hijau yang intens., dan rasa yang relatif ringan..

otoritas kesehatan AS, FDA (Administrasi Makanan dan Obat-obatan), memungkinkan produsen untuk menggunakan spirulina sebagai zat pewarna dalam permen karet, permen dan produk lainnya.

Spirulina dalam pengobatan penyakit

Menurut Institut Kesehatan Nasional AS (NIH), banyak produsen mempromosikan spirulina sebagai pengobatan untuk berbagai masalah metabolisme dan jantung, khususnya, penurunan berat badan, diabetes dan Kolesterol Tinggi. Spirulina juga direkomendasikan sebagai bantuan untuk berbagai gangguan mental dan emosional., termasuk alarm, tegangan, depresi dan gangguan pemusatan perhatian hiperaktif (ADHD).

Hal ini diyakini, bahwa spirulina membantu sejumlah masalah kesehatan eklektik, termasuk gejala pramenstruasi dan amyotrophic lateral sclerosis (Penyakit Lou Gehrig), laporkan NIH. Kombinasi seng dan spirulina dapat membantu tubuh menghilangkan arsenik dari tubuh pada manusia, dalam air minum yang kelebihan unsur ini.

Bagaimana cara kerja spirulina??

NIH menyatakan, bahwa tidak ada cukup bukti ilmiah, untuk menentukan, Apakah spirulina efektif untuk mengobati penyakit?. Namun, spirulina kaya akan nutrisi. Menurut FDA, Spirulina mengandung kalsium yang tinggi, niasin, Kalium, Magnesium, vitamin B dan zat besi. Ini juga mengandung asam amino esensial. (koneksi, yang merupakan bahan penyusun protein). Faktanya, proteinnya sekitar 60-70 persen berat kering spirulina.

Namun, orang yang perlu mengonsumsi suplemen spirulina sepanjang hari, untuk mendekati jumlah nutrisi harian yang direkomendasikan, kata Heather Mangeri, perwakilan dari Academy of Nutrition and Dietetics dan pemilik Nutrition Checkup di Pittsburgh, pennsylvania. Bukan itu, apa satu-satunya masalah dengan makanan super.

Ada banyak produk, kaya nutrisi, tapi kita belum tentu tahu bioavailabilitasnya, jadi kita tidak tahu, berapa banyak nutrisi ini yang benar-benar Anda dapatkan?, – kata Mangeri.

Bioavailabilitas menjelaskan, berapa banyak nutrisi, yang Anda konsumsi, sebenarnya digunakan oleh tubuh. Dalam beberapa kasus, makan dua makanan yang berbeda pada saat yang sama akan membantu tubuh menyerap nutrisi dengan lebih baik., daripada jika seseorang makan makanan ini secara terpisah. Misalnya, Manjeri berkata, apa itu leusin?, ditemukan dalam tomat, lebih baik diserap oleh tubuh, ketika Anda makan minyak tomat. Para ilmuwan masih mempelajari bioavailabilitas nutrisi dalam makanan individu dan, bagaimana nutrisi membantu mencegah penyakit.

Seperti ahli gizi, Saya merekomendasikan agar orang mendapatkan nutrisi dari makanan sehat, karena nutrisi bertindak secara sinergis dan ini meningkatkan bioavailabilitas, – kata Mangeri.

Spirulina dapat menghentikan malnutrisi

Karena profil nutrisinya yang tinggi, para ilmuwan, siswa gizi buruk, menunjukkan minat pada spirulina. Beberapa penelitian telah meneliti efek suplementasi spirulina pada populasi yang kekurangan gizi., termasuk wanita hamil anemia dan anak-anak di negara berkembang dengan tingkat kemiskinan tinggi.

Salah satu studi ini, diterbitkan di 2016 tahun dalam publikasi "Gizi ibu dan anak", termasuk 87 anak-anak, kurang gizi dan anemia. Ilmuwan memberi setengah dari anak-anak vitamin, suplemen mineral dan setengahnya telah menambahkan spirulina ke makanan mereka selama tiga bulan. Anak-anak, diobati dengan spirulina, menunjukkan peningkatan berat badan dan tinggi badan yang jauh lebih baik, kadar feritin dan zat besi dan volume hemoglobin, daripada anak-anak, secara teratur menerima suplemen vitamin dan mineral. Para penulis mencatat ukuran kecil dari penelitian dan kebutuhan untuk penelitian tambahan..

Studi Tahunan, diterbitkan di 2015 tahun oleh Jurnal Nutrisi, mempelajari efek suplementasi spirulina di hampir 200 orang HIV-positif yang kekurangan gizi di Kamerun, menunjukkan hasil positif yang serupa.. Anggota, didominasi wanita, mendapat perawatan standar, diet seimbang dan suplemen dengan spirulina atau perawatan standar dan diet seimbang tanpa suplemen apa pun. Peserta, diobati dengan spirulina, peningkatan jumlah sel sistem kekebalan diamati, HIV sangat berkurang, seperti kadar hemoglobin.

IN 2016 Pemerintah negara bagian India Karnataka, bekerja sama dengan JSW Energy, meluncurkan program nasional untuk memberikan suplemen spirulina kepada anak-anak yang kekurangan gizi.

Spirulina sebagai antioksidan

Antioksidan adalah senyawa, yang membantu melawan kerusakan sel dan DNA, apa yang menyebabkan kanker, penyakit jantung dan penyakit kronis lainnya. Tubuh menghasilkan beberapa antioksidan, sementara yang lain ditemukan dalam makanan. Terlepas dari manfaat yang diharapkan dari mengonsumsi antioksidan tambahan, studi ekstensif belum menunjukkan, bahwa mengonsumsi antioksidan mengurangi risiko kanker, menurut Institut Kanker Nasional. Mengambil Antioksidan, mungkin, tidak akan membantu dalam pengobatan penyakit lain, seperti diabetes, sesuai abstrak 2011 tahun, diterbitkan dalam Ulasan Diabetes Saat Ini.

Meskipun, bahwa suplemen antioksidan gagal menghentikan penyakit dalam penelitian, kurangnya manfaat dalam studi klinis dapat dijelaskan oleh perbedaan aktivitas antioksidan, diuji dalam konsumsi sebagai bahan kimia olahan, tidak suka makanan, mengandung campuran kompleks antioksidan, vitamin dan mineral. , menurut Institut Kanker Nasional.

Karena spirulina dianggap sebagai suplemen makanan, pertanyaannya tetap, apakah spirulina kering memiliki manfaat kesehatan antioksidan?.

Sebuah studi sebelumnya tentang efek antioksidan spirulina menguji suplemen dalam 87 orang di kerala, India, yang secara teratur mengunyah tembakau paan. Paan terbuat dari daun sirih dan berbagai bumbu dan biasanya dikunyah setelah makan dan ritual., seperti pernikahan dan resepsi. Pengguna Paan memiliki peningkatan risiko kanker mulut, bernama leukoplakia oral. Selama setahun 45 persen pengguna tembakau, minum suplemen spirulina setiap hari, gergaji, bahwa lesi telah benar-benar mundur.

Antioksidan dapat membantu atlet pulih dari stres oksidatif, disebabkan oleh olahraga, apa yang berkontribusi terhadap kelelahan otot?, dan spirulina mengandung beberapa senyawa, bahwa, seperti yang ditunjukkan, memiliki sifat antioksidan, termasuk senyawa fenolik, fikosianin, tokoferol dan beta-karoten. riset, diterbitkan di 2010 g. Para peneliti mempelajari kemungkinan manfaat spirulina dalam melatih sembilan pria selama empat minggu. Mereka menemukan, bahwa pelari mengalami peningkatan kadar olahraga dan antioksidan setelah mengonsumsi spirulina, daripada ketika mereka tidak mengonsumsi suplemen atau menggunakan plasebo. Sementara hasil awal ini menjanjikan, mereka terlalu kecil, untuk menyimpulkan efek spirulina pada gejala kelelahan, menurut penulis studi.

Beberapa studi, mempelajari efek spirulina pada kolesterol dan trigliserida (atau efek penurun lipid), ditampilkan, apa gunanya spirulina?. Namun, sebagian besar penelitian pada manusia, yang mempelajari efek ini, terbatas pada penelitian, di mana kurang dari 100 orang, dan banyak dari mereka tidak memiliki kelompok kontrol orang, plasebo.

Pembelajaran 2008 tahun, efek penurun lipid spirulina telah diuji 78 dewasa berusia 60 dan 87 tahun. Mata pelajaran mengambil 8 g suplementasi spirulina atau plasebo untuk 16 minggu. Di akhir penelitian, ada penurunan kadar kolesterol yang signifikan pada mereka, yang mendapat pengobatan, sesuai abstrak, diterbitkan dalam Annals of Nutrition and Metabolism.

Dalam studi lain 52 orang dewasa berusia dari 37 untuk 61 tahun, efek spirulina pada manusia telah dipelajari, baru-baru ini Kolesterol Tinggi. Peserta studi mengkonsumsi 1 gram persiapan spirulina setiap hari untuk 12 minggu dan memberikan sampel darah puasa pada awal dan akhir penelitian. Pada akhir percobaan, rata-rata kadar trigliserida, kolesterol total dan kolesterol densitas rendah yang berpotensi berbahaya (LDL) menurun. Tapi, sesuai pekerjaan, diterbitkan dalam Journal of Science of Food and Agriculture pada bulan Juli 2013 tahun, nilai tekanan darah, berat badan dan indeks massa tubuh tidak berubah.

Dokter sekarang menyadari itu, bahwa penyakit jantung lebih dari sekedar kolesterol tinggi dan trigliserida, tetapi juga penyakit radang kronis, menurut ulasan Juli tentang efek penurun lipid spirulina, diterbitkan dalam jurnal Cardiovascular Therapeutics. Kemudian spirulina dapat membantu dalam pengelolaan dan pencegahan penyakit jantung karena sifat antioksidannya., tetapi diperlukan lebih banyak penelitian.

Penelitian terkini tentang spirulina

Saat ini sedang menjalani penelitian medis, untuk menentukan efek spirulina pada infeksi virus, pembengkakan, penyembuhan luka dan sistem kekebalan tubuh secara umum, laporkan NIH. Studi sebelumnya belum menunjukkan, bahwa spirulina efektif dalam mengobati blepharospasm, kedutan kelopak mata kronis.

Tidak ada cukup bukti, untuk menentukan, dapatkah suplemen spirulina membantu pencernaan atau penurunan berat badan?, dan tidak cukup bukti, untuk menentukan, apakah spirulina menyembuhkan masalah ingatan?, kecemasan atau depresi, laporkan NIH. Studi menunjukkan, bahwa spirulina mempengaruhi tingkat energi dan kelelahan kronis. Penelitian belum menunjukkan, apakah spirulina memiliki efek signifikan pada gangguan hiperaktif defisit perhatian? (ADHD) atau sindrom pramenstruasi (PMS), menurut NIH.

Apakah Suplemen Spirulina Aman?? Bahaya spirulina

dokter, biasanya, anggap spirulina aman, terutama mengingat sejarahnya yang panjang sebagai makanan. Tapi spirulina bisa terkontaminasi dengan logam beracun., bakteri berbahaya dan microcystins - racun, yang terbentuk dari alga tertentu - jika tumbuh dalam kondisi berbahaya. Spirulina yang Terkontaminasi Dapat Menyebabkan Kerusakan Hati, mual, muntah, haus, kelemahan, cardiopalmus, syok dan bahkan kematian. Spirulina yang terkontaminasi bisa sangat berbahaya bagi anak-anak. NIH merekomendasikan untuk menyelidiki sumber spirulina dalam suplemen, untuk memastikan, bahwa itu tumbuh dalam kondisi yang aman dan diuji untuk racun.

Orang-orang, menderita penyakit autoimun tertentu, harus menghindari suplemen spirulina menurut NIH. Karena spirulina meningkatkan sistem kekebalan tubuh, suplemen spirulina dapat memperburuk gejala multiple sclerosis (RS), Volchanki (lupus eritematosus sistemik, SLE), artritis reumatoid dan negara bagian lainnya, terkait dengan sistem kekebalan yang terlalu aktif. Untuk alasan yang sama, spirulina dapat melemahkan efek obat imunosupresif., umumnya diresepkan untuk pengobatan penyakit autoimun, dan mencegah tubuh menolak transplantasi organ. Spirulina juga dapat mengganggu obat-obatan, memperlambat pembekuan darah, termasuk pengencer darah, seperti warfarin dan obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID). Kombinasi spirulina dengan suplemen herbal memperlambat pembekuan darah, dapat meningkatkan risiko pendarahan seseorang. Tanaman ini termasuk cengkeh., dansheng, bawang putih, Jahe, ginkgo, ginseng dan kunyit, laporkan NIH.

Perempuan, hamil atau menyusui, spirulina harus dihindari, karena tidak ada studi keamanan dalam kelompok ini. Orang-orang, menderita kelainan genetik fenilketonuria, juga harus menghindari mengambil persiapan spirulina, menurut NIH, karena dapat memperburuk kondisi mereka. Karena penelitian tidak cukup untuk menentukan dosis spirulina yang aman, yang terbaik adalah berkonsultasi dengan dokter Anda dan ikuti petunjuk dari semua suplemen, untuk menghindari dosis berbahaya.

  • Institut Kesehatan Nasional Membahas Spirulina, atau “ganggang hijau biru”, dan rayakan, bahwa tidak ada cukup bukti ilmiah, untuk menentukan, produk efektif atau tidak, terbuat dari itu.
  • Spirulina sangat kaya akan protein.

Tombol kembali ke atas