Talliton: petunjuk penggunaan obat, struktur, Kontraindikasi

Bahan aktif: Karvedilol
Ketika ATH: C07AG02
CCF: Beta1-,beta2-adrenoblokator. Alfa1-adrenoblokator
ICD-10 kode (kesaksian): I10, I20, I50.0
Ketika CSF: 01.01.01.01.02
Pabrikan: EGIS FARMASI Plc (Hongaria)

Talliton: bentuk sediaan, komposisi dan kemasan

Pil kuning pucat, bulat, datar, chamfered, di satu sisi dan dengan ukiran “E341” – lain; tidak berbau atau hampir tidak berbau.

1 tab.
karvedilol6.25 mg

Eksipien: laktosa monohidrat, sukrosa, Koloid silika anhidrat, povidone K-25, krospovydon, magnesium stearat, ariavit kuinolin kuning (S.I.47005 E.E.S.104).

14 PC. – lepuh (1) – bungkus kardus.
14 PC. – lepuh (2) – bungkus kardus.
20 PC. – botol kaca gelap (1) – bungkus kardus.
30 PC. – botol kaca gelap (1) – bungkus kardus.

Pil oranye pucat (kemungkinan bercak dengan warna yang lebih gelap), bulat, datar, talang di kedua sisi, di satu sisi dan dengan ukiran “E342” – lain; tidak berbau atau hampir tidak berbau.

1 tab.
karvedilol12.5 mg

Eksipien: laktosa monohidrat, sukrosa, Koloid silika anhidrat, povidone K-25, krospovydon, magnesium stearat, ariavit matahari terbenam kuning (C.I.15895 E.E.S.110).

14 PC. – lepuh (1) – bungkus kardus.
14 PC. – lepuh (2) – bungkus kardus.
20 PC. – botol kaca gelap (1) – bungkus kardus.
30 PC. – botol kaca gelap (1) – bungkus kardus.

Pil putih, bulat, datar, talang di kedua sisi, di satu sisi dan dengan ukiran “E343” – lain; tidak berbau atau hampir tidak berbau.

1 tab.
karvedilol25 mg

Eksipien: laktosa monohidrat, sukrosa, Koloid silika anhidrat, povidone K-25, krospovydon, magnesium stearat.

14 PC. – lepuh (1) – bungkus kardus.
14 PC. – lepuh (2) – bungkus kardus.
20 PC. – botol kaca gelap (1) – bungkus kardus.
30 PC. – botol kaca gelap (1) – bungkus kardus.

Talliton: efek farmakologis

Alfa1– dan beta1-, beta2-adrenoblokator. Obat ini adalah beta-blocker non-selektif dengan efek vasodilatasi. (karena blokade1-adrenoreceptorov), juga memiliki aktivitas antioksidan. Zat aktif Talliton adalah campuran rasemat dari dua enansiomer carvedilol..

Carvedilol mengurangi OPSS, menghambat sistem renin-angiotensin-aldosteron. Mengurangi aktivitas renin dalam plasma darah, oleh karena itu, saat menggunakannya, praktis tidak ada retensi cairan di dalam tubuh.

Karvedilol, menjadi penghambat kompetitif reseptor -adrenergik, memiliki krono negatif, ʙatmo- dan efek inotropik. Obat memperlambat konduksi di nodus AV. Carvedilol tidak memiliki aktivitas simpatomimetik intrinsik, memiliki efek menstabilkan membran.

Kombinasi sifat vasodilatasi dan penghambatan beta-adrenergik carvedilol dimanifestasikan oleh efek klinis berikut.

Tujuan obat tidak disertai dengan peningkatan OPSS (seperti dalam kasus penggunaan beta-blocker lainnya). Carvedilol sedikit mengurangi detak jantung, Namun, perfusi ginjal dan fungsi ginjal tetap tidak berubah. Karena OPSS juga tidak berubah, perasaan dingin pada ekstremitas dengan penggunaan carvedilol jarang diamati (berbeda dengan penggunaan beta-blocker tanpa aktivitas vasodilatasi).

Efek antihipertensi berkembang melalui 2-3 h setelah satu aplikasi dan berlanjut selama 24 tidak. Dalam pengobatan jangka panjang dari efek maksimum melalui 3-4 minggu.

Pada IHD, carvedilol memiliki efek antiangina., yang bertahan dengan pengobatan jangka panjang. Studi hemodinamik telah menunjukkan, carvedilol itu berkurang- dan afterload pada jantung.

Efek menguntungkan dari carvedilol pada hemodinamik jantung, Fraksi ejeksi ventrikel kiri diamati seperti pada kardiomiopati dilatasi, dan dalam bentuk penyakit jantung iskemik. Pada gagal jantung, carvedilol mengurangi volume akhir sistolik dan akhir diastolik, serta resistensi pembuluh darah perifer dan paru. Fraksi ejeksi dan indeks jantung dalam fungsi normal dari jantung tidak berubah.

Dalam kasus disfungsi ventrikel kiri alpha1-adrenoseptor memblokir efek carvedilol menyebabkan arteri dan perluasan, kurang, vena. Dalam studi klinis telah ditemukan, bahwa tambahan yang diambil dengan latar belakang glikosida jantung, ACE inhibitor dan diuretik, carvedilol mengurangi angka kematian, memperlambat perkembangan penyakit dan memperbaiki kondisi umum pasien terlepas dari keparahan penyakit.

Selama pengobatan dengan carvedilol, rasio HDL-C/LDL-C tidak berubah..

Talliton: farmakokinetik

Penyerapan

Setelah pemberian oral, carvedilol cepat diserap dari saluran pencernaan. Dimetabolisme di “pertama lulus” melalui hati. Bioavailabilitas sekitar 25%. Cmax dicapai melalui 1 jam setelah pemberian oral.

Farmakokinetik carvedilol adalah linier (konsentrasi plasma sebanding dengan dosis yang diambil). Asupan makanan bersamaan tidak mempengaruhi bioavailabilitas carvedilol dan nilai Cmax plasma, namun, ini dapat meningkatkan waktu untuk mencapai Cmax.

Distribusi

Carvedilol adalah senyawa lipofilik. Protein plasma mengikat - 98-99%. Dalam Кажущийсяd sekitar 2 l / kg.

Carvedilol dan metabolitnya dapat melewati sawar plasenta, juga diekskresikan dalam ASI.

Metabolisme

Cavedilol dimetabolisme terutama di hati., terutama melalui pembentukan glukuronida. Demetilasi dan hidroksilasi cincin fenil mengarah pada pembentukan 3 metabolit dengan aktivitas beta-blocking; 4-hidroksi metabolit sebagai beta-blocker di 13 kali lebih aktif daripada carvedilol. Pada saat yang sama, metabolit aktif memiliki sifat vasodilatasi yang lebih lemah., dan 2 metabolit hidroksikarbazol adalah antioksidan yang lebih kuat daripada senyawa induknya.

Deduksi

Rata-rata T1/2 carvedilol – 6-10 tidak. Pembersihan plasma - 590 ml / menit. Carvedilol diekskresikan terutama dalam empedu..

Farmakokinetik dalam situasi klinis khusus

Konsentrasi plasma carvedilol pada pasien usia lanjut 50% lebih baik, daripada yang muda.

Carvedilol berasal terutama melalui saluran pencernaan, oleh karena itu, dalam kasus gangguan fungsi ginjal, tidak ada penumpukan obat.

Dengan sirosis hati, jelas Vd meningkat secara signifikan, ketersediaan hayati carvedilol 4 kali, daripada normal, Cmax – di 5 kali lebih, daripada normal.

Carvedilol praktis tidak dikeluarkan dari darah selama hemodialisis..

Talliton: kesaksian

  • hipertensi esensial (sebagai monoterapi atau dalam kombinasi dengan diuretik);
  • angina stabil;
  • gagal jantung kongestif (Kelas fungsional II dan III menurut klasifikasi NYHA) dalam kombinasi dengan diuretik, digoxin atau ACE inhibitor.

Talliton: regimen dosis

Di hipertensi esensial dosis awal 12.5 mg 1 kali / hari untuk 2 hari-hari (1 tab. oleh 12.5 mg di pagi hari atau sesudahnya 1 tab. 6.25 mg 2 kali / hari, pagi dan sore hari). Dosis pemeliharaan direkomendasikan – 25 mg (1 tab. oleh 25 mg di pagi hari atau sesudahnya 1 tab. 12.5 mg 2 kali / hari, pagi dan sore hari).

Dengan sedikit efek, tapi tidak lebih awal 14 hari pengobatan, dosis dapat ditingkatkan hingga maksimum - 50 mg / hari (oleh 25 mg 2 kali / hari, pagi dan sore hari).

Dosis tunggal maksimum adalah 25 mg, Dosis harian maksimum - 50 mg.

Di angina stabil kronis Dosis yang dianjurkan mulai – oleh 12.5 mg 2 kali / hari (di pagi hari dan di malam hari) selama 2 dini hari. Dosis pemeliharaan yang dianjurkan adalah 25 mg 2 kali / hari (di pagi hari dan di malam hari).

Dengan sedikit efek, tapi tidak lebih awal 14 hari pengobatan, dosis dapat ditingkatkan secara maksimal 50 mg 2 kali / hari (di pagi hari dan di malam hari).

Di gagal jantung kronis dosis harus disesuaikan secara individual, harus dipantau selama peningkatan dosis. Kondisi pasien harus dipantau untuk: 2-3 jam setelah dosis pertama dan setelah dosis pertama meningkat. Penggunaan Talliton tambahan membutuhkan kondisi klinis yang stabil. Dosis dan pemberian obat lain (seperti digoxin, diuretik atau ACE inhibitor) harus diperbaiki sebelum mengambil Talliton. Pasien harus mengambil tablet dengan makanan. (untuk mengurangi risiko hipotensi ortostatik).

Dosis awal yang dianjurkan adalah 3.125 mg 2 kali / hari untuk 14 hari-hari (1/2 tab. oleh 6.25 mg di pagi dan sore hari). Jika pengobatan ditoleransi dengan baik dan ada kebutuhan klinis, Dosis dapat ditingkatkan untuk 6.25 mg 2 kali / hari (oleh 1 tab. 6.25 mg di pagi dan sore hari). Mungkin peningkatan dosis berikutnya untuk 12.5 mg 2 kali / hari (oleh 1 tab. 12.5 mg di pagi dan sore hari), kemudian 25 mg 2 kali / hari (oleh 1 tab. 25 mg di pagi dan sore hari). Pasien menerima dosis maksimum ditoleransi. Dosis maksimum untuk pasien dengan berat badan mencapai 85 kg - Dengan 25 mg 2 kali / hari (di pagi hari dan di malam hari) dan 50 mg 2 kali / hari (di pagi hari dan di malam hari) – untuk pasien dengan berat lebih 85 kg.

Pasien harus dipantau pada awal pengobatan dan sebelum meningkatkan setiap dosis., tk. mungkin perburukan gagal jantung. Ini mungkin mengembangkan retensi cairan, dan sehubungan dengan efek vasodilatasi - hipotensi arteri dan kelesuan. Dengan retensi cairan, tingkatkan dosis diuretik, Selain, pengurangan dosis Talliton mungkin diperlukan. Dalam beberapa kasus, pengobatan Talliton harus dihentikan..

Tablet harus diambil secara keseluruhan, minum banyak cairan.

Talliton: efek samping

Pada dosis yang dianjurkan, obat ini biasanya ditoleransi dengan baik., tetapi dalam beberapa kasus, efek samping berikut dapat terjadi:.

Dari sistem saraf pusat dan perifer: sakit kepala, keadaan pingsan, pusing, kelelahan; jarang - suasana hati yang tertekan, gangguan tidur, paresthesia.

Sistem kardiovaskular: hipotensi ortostatik, bradikardia, pengurangan ditandai tekanan darah, angina; jarang - gangguan peredaran darah perifer (ekstremitas dingin), klaudikasio intermiten, Sindrom Raynaud, edema perifer, AV блокада, perkembangan gagal jantung.

Pada bagian dari sistem pernafasan: sesak napas, bronkospasme; jarang - hidung tersumbat.

Dari sistem pencernaan: mulut kering, mual, diare, sakit perut; jarang - sembelit, muntah, peningkatan transaminase hati.

Reaksi dermatologis: ruam alergi, gatal-gatal, gatal, eksaserbasi ruam psoriasis, dalam kasus terisolasi - reaksi anafilaksis.

Dari sistem hematopoietik: leukopenia, trombositopenia.

Lain: jarang - nyeri pada ekstremitas, penurunan produksi cairan air mata, iritasi mata, disuria, gangguan fungsi ginjal, gejala seperti flu. Kemungkinan manifestasi dari diabetes mellitus laten saat ini atau peningkatan gejalanya.

Talliton: Kontraindikasi

  • gagal jantung dekompensasi;
  • gangguan konduksi (SSS, sinoatrialynaya blokade, AV-блокада II и III степени), kecuali pada pasien dengan alat pacu jantung buatan;
  • vыrazhennaya bradikardia (HR kurang 50 u. / min);
  • hipotensi (tekanan darah sistolik kurang dari 85 mm Hg. Seni.);
  • syok kardiogenik;
  • asma bronkial;
  • hati yang parah;
  • asidosis metabolik;
  • simultan i / v penggunaan verapamil, diltiazem atau antiaritmia lainnya (terutama kelas I);
  • kehamilan;
  • laktasi (menyusui);
  • anak-anak dan remaja up 18 tahun;
  • hipersensitivitas terhadap obat tersebut.

DARI peringatan harus diresepkan untuk penyakit paru obstruktif kronik, Prinzmetal angina, diabetes, gipoglikemii, tirotoksikosis, pheochromocytoma (hanya distabilkan dengan penggunaan alpha-blocker), penyakit pembuluh darah perifer oklusif, AV-блокаде saya степени, angina tidak stabil, psoriaze, gangguan ginjal, depresi, myasthenia, dengan penggunaan inhibitor MAO secara simultan, pengobatan alfa1-blocker atau alpha2-adrenomimetikami.

Talliton: Kehamilan dan menyusui

Talliton® tidak boleh diberikan selama kehamilan karena kurangnya data klinis yang memadai. Jika perlu, gunakan selama menyusui harus berhenti menyusui.

Talliton: Instruksi khusus

Pasien dengan gagal jantung berat (lebih dari kelas fungsional III menurut klasifikasi NYHA), dengan ketidakseimbangan elektrolit, dengan tekanan darah rendah (kurang 100 mmHg.) atau pasien lanjut usia harus berada di bawah pengawasan medis untuk 2 jam setelah dosis pertama atau setelah peningkatan dosis pertama karena risiko penurunan tekanan darah secara tiba-tiba, hipotensi ortostatik dan sinkop. Risiko mengembangkan komplikasi ini dapat dikurangi dengan menggunakan obat dalam dosis awal yang kecil atau dengan meminumnya dengan makanan..

Dosis obat harus dikurangi, jika pasien mengalami bradikardia (HR kurang 55 u. / min).

Talliton harus diberikan dengan hati-hati.® sakit, menerima glikosida jantung, diuretik dan/atau ACE inhibitor untuk gagal jantung.

Pada pasien dengan gagal jantung dengan tekanan darah sistolik awal kurang dari 100 mmHg. atau jika Anda memiliki penyakit penyerta (PJK, lesi vaskular perifer, disfungsi ginjal) harus memeriksa kondisi sistem kemih lebih sering, tk. penggunaan Talliton sementara dapat mempengaruhi fungsi ginjal. Jika ada depresi fungsi ginjal, maka dosis Talliton harus dikurangi atau pengobatan harus dihentikan.

Beta-blocker non-selektif dapat menyebabkan nyeri dada pada pasien dengan angina Prinzmetal. (meskipun alfa1-efek adrenoblocking dapat mencegah tindakan ini). Saat meresepkan obat untuk angina pektoris tidak stabil, serta dengan blokade AV tingkat pertama, perlu untuk memantau kondisi pasien dan EKG.

Carvedilol dapat menutupi gejala hipoglikemia. Oleh karena itu, penggunaan Talliton pada pasien diabetes memerlukan perhatian khusus dan pengukuran glukosa darah yang lebih sering..

Carvedilol dapat menutupi gejala tiroid yang terlalu aktif. Dengan pembatalan mendadak Talliton, kemungkinan peningkatan tirotoksikosis dan krisis dapat berkembang..

Penggunaan Talliton pada pasien dengan pheochromocytoma tidak boleh dimulai sampai blokade terapeutik yang tepat dari reseptor alfa-adrenergik..

Penggunaan Talliton pada pasien psoriasis memerlukan penilaian rasio manfaat-risiko., tk. carvedilol dapat memperburuk gejala atau menyebabkan gejala.

Setiap tablet Talliton mengandung: 50 Mg laktosa, apa yang harus dipertimbangkan ketika meresepkan obat untuk defisiensi laktase?, galaktosemia, sindrom malabsorpsi glukosa/galaktosa.

Setiap tablet Talliton mengandung: 12.5 Mg sukrosa, apa yang harus dipertimbangkan dalam diabetes, intoleransi fruktosa herediter, malabsorpsi glukosa/galaktosa atau defisiensi sukrase/isomaltase.

Pengobatan harus dihentikan secara bertahap, mengurangi dosis.

Pasien, menggunakan lensa kontak, harus diperingatkan, bahwa carvedilol mengurangi produksi air mata.

Efek pada kemampuan mengemudi kendaraan dan mekanisme manajemen

Pada awal pengobatan dengan Talliton, pasien mungkin mengalami pusing., kelelahan. Dalam hal ini, mereka harus menahan diri dari mengemudikan kendaraan dan terlibat dalam kegiatan yang berpotensi berbahaya., membutuhkan peningkatan perhatian dan psikomotor reaksi kecepatan. Kedepannya, penentuan dosis yang aman dilakukan secara individual..

Talliton: overdosis

Gejala: hipotensi berat, bradikardia, gagal jantung, syok kardiogenik, gagal jantung.

Pengobatan: di jam-jam pertama – lavage lambung, muntah buatan. Pasien harus dalam posisi dengan tungkai bawah terangkat. Penangkal aksi penghambatan beta-adrenergik adalah orciprenalin atau isoprenalin (di dan di dosis 0.5-1 mg) atau glukagon dalam dosis 1-5 mg (dosis maksimum - 10 mg).

Untuk hipotensi berat, cairan parenteral dan reintroduksi epinefrin diindikasikan. (adrenalin) dosis 5-10 mcg atau sebagai infus IV dengan kecepatan tertentu 5 mcg / min.

Untuk pengobatan bradikardia, atropin diresepkan secara intravena dengan dosis 0.5-2 mg. Untuk mempertahankan aktivitas jantung, glukagon digunakan secara intravena dengan dosis 1-10 mg cepat, untuk 30 detik, kemudian – infus kontinu berdasarkan 2-5 mg / jam.

Jika dominan efek vasodilator perifer (ekstremitas hangat, gipotenziya) perlu meresepkan norepinefrin (noradrenalin) dalam dosis berulang 5-10 ug atau sebagai infus 5 mcg / min.

Untuk meredakan bronkospasme, beta-agonis diresepkan (dalam aerosol atau /) atau aminofilin di /.

Jika kejang berkembang, pemberian lambat diazepam atau clonazepam dianjurkan..

Dalam kasus yang parah keracunan, ketika didominasi oleh gejala syok, pengobatan dengan penangkal harus dilanjutkan, sampai kondisi pasien stabil, diberikan T1/2 karvedilola (6-10 tidak).

Talliton: interaksi obat

Dengan penggunaan Talliton secara bersamaan dengan obat-obatan, menguras katekolamin (reserpin, MAO inhibitor), bradikardia berat dan hipotensi arteri.

Dengan penggunaan Talliton secara simultan dengan penghambat saluran kalsium (verapamil, diltiazem) dan obat antiaritmia (terutama kelas I) perkembangan yang ditandai dari hipotensi arteri parah dan gagal jantung. Dalam / dalam pengenalan kombinasi semacam itu dikontraindikasikan.

Dengan penggunaan Talliton secara simultan dengan alpha- dan agonis beta-adrenergik dapat mengembangkan hipertensi arteri, bradikardia dan asistol refleks yang parah, serta penurunan efek penghambatan beta-adrenergik carvedilol.

Dengan penggunaan simultan carvedilol dengan clonidine, ada peningkatan timbal balik dalam penurunan tekanan darah dan detak jantung.. Dengan penggunaan simultan, pembatalan harus bertahap, dimulai dengan carvedilol, maka clonidine dapat dihentikan secara bertahap setelah beberapa hari.

Dengan penggunaan simultan Talliton dengan digoxin, konduksi AV melambat.

Dengan penggunaan simultan Talliton dengan insulin dan agen hipoglikemik untuk pemberian oral, ada peningkatan efek hipotensi dan menutupi gejala hipoglikemia..

Dengan penggunaan simultan Talliton dengan nitrat dan obat antihipertensi (klonidin, guanethidine, alfa metildopa, guanfacin) ada peningkatan aksi hipotensi dan penurunan denyut jantung.

Dengan penggunaan simultan Talliton dengan obat-obatan untuk anestesi, peningkatan aksi inotropik dan hipotensi dicatat..

Dengan penggunaan Talliton secara simultan dengan cara, mempengaruhi CNS (hipnotik, trankvilizatorы, antidepresan trisiklik, etanol), ada saling memperkuat efek.

Dengan penggunaan simultan Talliton dengan NSAID, penurunan efek hipotensi dicatat karena penurunan produksi prostaglandin..

Dengan penggunaan simultan Talliton dengan ergotamine, efek vasokonstriktor yang terakhir harus diperhitungkan..

Dengan penggunaan simultan Talliton dengan turunan xanthine (dari aminofilin, teofilin) ada penurunan aksi penghambatan beta-adrenergik.

Tidak perlu. carvedilol mengalami metabolisme oksidatif, farmakokinetiknya dapat berubah pada induksi atau penghambatan isoenzim dari sistem sitokrom P450.

Dengan penggunaan simultan Talliton dengan rifampisin, penurunan konsentrasi carvedilol dalam serum darah sebesar 70%.

Dengan penggunaan simultan Talliton dengan barbiturat, penurunan efek carvedilol dicatat..

Dengan penggunaan simultan Talliton dengan simetidin, bioavailabilitas carvedilol meningkat sebesar 30%.

Dengan penggunaan simultan Talliton dengan digoxin, konsentrasi digoxin dalam plasma darah meningkat.

Dengan penggunaan simultan Talliton dengan inhibitor isoenzim CYP2D6 (quinidine, fluoxetine, paroxetine, propafenone) dapat meningkatkan konsentrasi R(+) enantiomera karvedilola.

Dengan penggunaan simultan Talliton dengan siklosporin, carvedilol menunda metabolisme siklosporin.

Talliton: ketentuan pengeluaran dari apotek

Obat ini dirilis di bawah resep.

Talliton: syarat dan ketentuan penyimpanan

Obat harus disimpan di tempat yang terlindung dari cahaya dan kelembaban pada suhu 15 ° hingga 25 ° C.. Umur simpan obat dalam lecet - 3 tahun, dalam vial – 5 tahun.

Tombol kembali ke atas