Stroke hemoragik adalah pengobatan penyakit. Gejala dan pencegahan penyakit stroke hemoragik

Stroke hemoragik adalah sekelompok penyakit otak, ditandai oleh perkembangan akut melibatkan dalam rongga tengkorak.

Stroke hemoragik adalah penyebab

Penyebab stroke hemoragik adalah kesenjangan intrakranial arteri. Hal ini terjadi karena malnutrisi dinding kapal, serta perubahan-perubahan struktural yang. Juga perdarahan otak dapat terjadi ketika:

  • pecahnya aneurisma arteri otak;
  • air mata arteri-vena malformasi otak.

Faktor-faktor yang merugikan, meningkatkan kecenderungan stroke hemoragik, bisa dihubungkan:

  • hipertensi resisten;
  • diabetes;
  • kebiasaan buruk (penyalahgunaan alkohol).

Gejala stroke hemoragik

Gejala penyakit tergantung pada, mana mendapat izlivshajasja darah.

Jika darah memasuki ruang subarachnoid, gejala-gejala berikut yang diamati pada pasien:

  • Sakit kepala yang kuat (mengembangkan tiba-tiba);
  • ketakutan dipotret;
  • mual, muntah. Ketika muntah pasien menjadi lebih mudah;
  • penurunan kesadaran.

Jika darah terakumulasi di substansi otak, memar terbentuk pada pasien. Tergantung pada lokasi hematoma dapat mengembangkan gejala berikut:

  • gangguan intelektual;
  • «durashlivost»;
  • gangguan bicara;
  • kehilangan bidang visi;
  • kegoyangan kiprah;
  • extruding bibir cemberut;
  • kejang;
  • pelanggaran terhadap kepekaan dalam satu setengah tubuh;
  • Gangguan penglihatan sampai dengan dan termasuk kebutaan.

Jika memasuki darah dalam substansi cerebellum pada pasien adalah koordinasi motorik gangguan, Catatan krupnorazmashistyj nistagmus, kegoyangan kiprah, tonus otot menurun. Hal ini juga memungkinkan untuk bernapas dan kesadaran.

Stroke hemoragik — diagnostik

Pada tahap pertama analisis keluhan dan medis sejarah penyakit. Kapan pemeriksaan neurologis mengindikasikan adanya kesadaran manusia, Selain tanda-tanda gangguan neurologis (kelemahan di tungkai, pelanggaran terhadap tubuh sensitivitas, pelanggaran terhadap otot, pelanggaran menelan dan lain-lain).

Stroke hemoragik ketika itu bijaksana untuk melakukan tindakan-tindakan diagnostik, sebagai dsa (CT), Magnetic resonance imaging (MRT), echo-encephalography dan pungsi lumbal.

Stroke hemoragik adalah jenis penyakit

Tergantung pada lokasi pendarahan, stroke hemoragik dapat terjadi dalam bentuk-bentuk berikut:

  • perdarahan subarachnoid;
  • vnutrimozgovaja hematoma (memar lobus frontal, lobus temporal, lobus parietalis, lobus oksipital);
  • Cerebellar hematoma.

Stroke hemoragik dapat terjadi dengan atau tanpa terobosan terobosan darah ke dalam ventrikel otak.

Stroke hemoragik adalah tindakan pasien

Rawat-inap mendesak pasien bertanggung jawab untuk.

Pengobatan stroke hemoragik

Pengobatan stroke hemoragik melibatkan kegiatan-kegiatan berikut:

  • rawat inap segera pasien selama Departemen bedah saraf atau saraf. Pemantauan konstan dari kondisi pasien;
  • memegang krovoostanavlivajushhej terapi menggunakan obat-obatan, meningkatkan pembekuan darah;
  • kegiatan untuk mengurangi tekanan darah (pada nilai-nilai yang tinggi neraka);
  • penggunaan obat, regenerasi jaringan saraf;
  • fisioterapi, Senam pernafasan, prosedur higienis dan perawatan kulit;
  • kelas terapi wicara untuk rehabilitasi fungsi neurologis;
  • operasi pengangkatan hematoma.

Stroke hemoragik-komplikasi

Komplikasi stroke hemoragik dapat:

  • Cacat neurologis yang gigih;
  • fatal.

Pencegahan stroke hemoragik

Pencegahan stroke hemoragik dikurangi pemeliharaan prinsip-prinsip gaya hidup sehat.