ERITROMISIN

Bahan aktif: Eritromisin
Ketika ATH: J01FA01
CCF: Antibiotik macrolide
Ketika CSF: 06.07.01
Pabrikan: Sintesis (Rusia)

Bentuk Dosis, komposisi dan kemasan

Ekstrak untuk memasak solusi untuk di/dalam pendahuluan sebagai massa berpori warna putih.

1 fl.
Eritromisin (dalam bentuk fosfat)100 mg

Vial 10 ml (10) – bungkus kardus.
Vial 10 ml (50) – bungkus kardus.

Valium untuk obat solusi untuk / di sebagai massa berpori warna putih.

1 fl.
Eritromisin (dalam bentuk fosfat)200 mg

Vial 20 ml (10) – bungkus kardus.
Vial 20 ml (50) – bungkus kardus.

 

GAMBARAN ZAT AKTIF.

Aksi farmakologi

Antibiotik macrolide. Ini memiliki efek bakteriostatik. Namun, dosis tinggi dalam kaitannya dengan sensitif mikroorganisme memiliki aktivitas bakterisida. Eritromisin reversibel mengikat ribosom bakteri, sehingga menghambat sintesis protein.

Aktif terhadap bakteri gram positif: Staphylococcus spp. (strain, memproduksi dan tidak menghasilkan penisilinase), Streptococcus spp. (termasuk. Streptococcus pneumoniae); Bakteri gram negatif: Neisseria gonorrhoeae, Haemophilus influenzae, Bordetella pertussis, Brucella spp., Legionella spp., Bacillus anthracis, Corynebacterium diphtheriae; Bakteri anaerob: Clostridium spp.

Eritromisin juga aktif terhadap mikoplasma spp., Chlamydia spp., Spirochaetaceae, Rickettsia spp..

Untuk tahan Eritromisin Bacillus gram-negatif, termasuk. Escherichia coli, Pseudomonas aeruginosa, Shigella spp., Salmonella spp.

 

Farmakokinetik

Bioavailabilitas adalah 30-65%. Didistribusikan di sebagian besar jaringan dan cairan tubuh. Protein plasma mengikat adalah 70-90%. Hal ini dimetabolisme di hati, sebagian dengan pembentukan metabolit aktif. T1/2 – 1.4-2 tidak. Diekskresikan dalam empedu dan urin.

Kesaksian

Penyakit menular-inflamasi, disebabkan oleh mikroorganisme rentan untuk Eritromisin, termasuk. Difteri, pertusis, trakhoma, Brucellosis, Penyakit Legionnaires ', sakit tenggorokan, demam berdarah, otitis, radang dlm selaput lendir, kolesistitis, pneumonia, kencing nanah, sipilis. Pengobatan penyakit menular dan inflamasi, disebabkan oleh infeksi (khususnya, staphylococci), tahan terhadap penisilin, Tetrasiklin, kloramfenikol, Streptomisin.

Untuk penggunaan di luar ruangan: Jerawat Vulgaris.

Untuk aplikasi topikal,: penyakit mata menular dan inflamasi.

 

Dosis rejimen

Ditetapkan secara individual tergantung pada lokasi dan tingkat keparahan infeksi saat ini, kerentanan. Orang dewasa telah digunakan dalam dosis harian 1-4 g. Anak-anak di bawah 3 bulan – 20-40 mg / kg / hari; berumur 4 bulan sebelum 18 tahun – 30-50 mg / kg / hari. Banyaknya penggunaan – 4 kali / hari. Sebuah pengobatan – 5-14 hari-hari, Setelah hilangnya pengobatan gejala terus bahkan selama 2 hari-hari. Menuju 1 jam sebelum makan atau 2-3 jam setelah makan.

Solusi kutikula eksterior daerah kulit yang terkena.

Salep yang diterapkan pada daerah kehancuran, dan dengan penyakit mata untuk kelopak mata bawah. Dosis, frekuensi dan lamanya penggunaan ditentukan secara individual.

 

Efek samping

Dari sistem pencernaan: mual, muntah, nyeri epigastrium, ikterus kolestatik, tenesmus, diare, dysbiosis; jarang – enterocolitis pseudomembran, fungsi hati yang abnormal, peningkatan transaminase hati, pankreatitis.

Reaksi alergi: ruam kulit, gatal-gatal, eozinofilija; jarang – syok anafilaktik.

Efek, disebabkan oleh tindakan kemoterapi: kandidiasis oral, Kandidiasis vagina.

Dari indra: reversibel ototoxicity – pendengaran dan/atau tinnitus (dengan dosis tinggi – lebih 4 g / hari).

Sistem kardiovaskular: jarang – takikardia, Perpanjangan QT pada EKG, berkedip dan/atau atrial fibrilasi (pada pasien dengan interval QT panjang pada EKG).

Reaksi lokal: flebit di/dalam pendahuluan.

 

Kontraindikasi

Penyakit kuning dalam sejarah, menyatakan hati manusia, Hipersensitivitas terhadap makrolida.

 

Kehamilan dan menyusui

Eritromisin melintasi penghalang bolus, diekskresikan dalam ASI.

Dalam penerapan Eritromisin kehamilan harus menilai manfaat diharapkan untuk ibu dan potensi risiko kepada janin. Jika perlu, gunakan selama menyusui harus memutuskan isu penghentian menyusui.

 

Perhatian

Berhati-hati ketika menggunakan penyakit hati dan/atau ginjal manusia.

Persiapan, meningkatkan keasaman jus gastrik, dan minuman asam inactivating Eritromisin. Eritromisin zapiwati susu dan produk susu.

 

Interaksi obat

Sambil menerapkan dari Eritromisin dengan teofilin, aminofillinom, Kafein meningkatkan konsentrasi dalam plasma darah dan dengan demikian meningkatkan risiko efek toksik.

Eritromisin meningkatkan konsentrasi siklosporin dalam plasma darah dan dapat meningkatkan risiko nefrotoksicski aksi.

Persiapan, blok sekresi tubular, meluas T1/2 Eritromisin.

Tidak kompatibel dengan linkomitinom, kloramfenikol dan Klindamisin (antagonizm).

Eritromisin mengurangi efek bakterisida beta-laktam antibiotik (penisilin, sefalosporin, carbapenems).

Bersama dengan menggunakan Eritromisin meningkatkan konsentrasi teofilin.

Ketika bersamaan dengan obat, metabolisme di hati (karʙamazepina, asam valproik, geksoʙarʙitala, fenitoin, alfentanil, dizopiramida, Lovastatin, bromocriptine), dapat meningkatkan konsentrasi obat ini dalam plasma (ini inhibitor mikrosomaionah enzim hati).

Di/dalam pengenalan Eritromisin meningkatkan efek dari etanol (mempercepat pengosongan lambung dan mengurangi durasi Alkohol dehidrogenase pada Mukosa Gaster).

Eritromisin menurunkan klirens triazolama dan midazolam dan karena itu dapat meningkatkan efek farmakologis dari benzodiazepin.

Dengan terfenadine atau astemizolom dapat mengembangkan aritmia (berkedip dan fibrilasi atrium, Ventricular tachycardia, sampai mati); dengan digidroergotaminom atau negidrirovannymi alkaloid lpv mungkin vasokonstriksi untuk kejang, dysesthesia.

Sementara menerapkan keriput eliminatiu (meningkatkan efek) methylprednisolone, dan sejumlah felodipina antikoagulan Kumarin.

Janji-pertemuan gabungan dengan lovastatinom diperkuat rhabdomyolysis.

Eritromisin meningkatkan ketersediaanhayati digoksin.

Eritromisin mengurangi efektivitas kontrasepsi hormon.

Tombol kembali ke atas