Demensia adalah penyakit pengobatan. Gejala dan pencegahan penyakit demensia – Apa demensia: Informasi umum tentang penyakit

Terbukti, bahwa demensia selalu terletak organik lesi otak. Tapi, Sayangnya, Kadang-kadang Anda tidak bisa mengidentifikasi penyebab spesifik pasien demensia.

Singkat akal: penyebab dan faktor-faktor

Alasan utama untuk demensia-kerusakan sel-sel saraf (neuron). Ketika kematian neuron di otak membentuk senyawa beracun, serta proses memburuk sel-sel listrik. Kurang pelanggaran terhadap aktivitas otak yang berhubungan dengan penyakit lain independen, yang memperumit pekerjaan sistem saraf. Pada statistik, tentang 90% kematian terjadi di SD dengan demensia, dan 10% – kepada seseorang, kepada seseorang (sekunder demensia).

Salah satu penyebab utama demensia, dipertimbangkan untuk hari ini, adalah arteri hipertensi. Tekanan darah tinggi diperlakukan dan sirkulasi sistemik pelanggaran, kekalahan pembuluh utama di di tengah-tengah aterosklerosis, Aritmia, angiopathy dan pelanggaran lain, mempengaruhi sirkulasi serebral.

Pengawasan medis di negara yang berbeda Tampilkan, yang kira-kira 20% kasus demensia berkembang terhadap latar belakang dari alkoholisme, neoplastic penyakit dan cedera kepala. Tentang 1% kematian terjadi di penyakit Parkinson, penyakit menular, Patologi metabolik dan degeneratif penyakit sistem saraf pusat. Khususnya, mencatat, yang beresiko adalah orang-orang dengan diabetes, HIV, penyakit menular otak (misalnya, radang selaput, sipilis), penyakit kelenjar tiroid dan organ-organ internal (gagal hati atau ginjal).

Orang tua karena keadaan fisiologis tertentu, demensia ireversibel, bahkan jika penyebab diselesaikan dalam perkembangannya.

Berkaitan dengan penyakit, yang mungkin mengembangkan demensia, yang berikut:

  • Gangguan Sistem Saraf, mana mati sel-sel dari sistem saraf (Penyakit Alzheimer, Penyakit Parkinson, Huntington's chorea dan lainnya).
  • Penyakit pembuluh darah otak, misalnya, tak, iskemia serebral kronis, patogenesis infark beberapa.
  • Keracunan oleh logam berat, khususnya, aluminium, Seng, tembaga.
  • Keracunan dengan obat-obatan, misalnya, ʙarʙituratami, holinolitikami, ʙenzodiazepinami, neiroleptikami dan lainnya.
  • Penyakit, disertai gangguan metabolik (alkoholisme, gipoglikemiâ, gangguan ginjal dan hati, gipotireoz, Kurangnya vitamin B1 dan B12, Kekurangan asam folat).
  • Penyakit menular dari sistem saraf.
  • HIV.
  • CreutzfeldtJakob-Jakob penyakit.
  • Craniocerebral trauma.
  • Tumor Otak.

Sehubungan dengan faktor-faktor yang merugikan, Berikut demensia:

  • Usia. Pria yang lebih tua, semakin tinggi kemungkinan mengembangkan demensia. Sementara antara 70 dan 80 selama bertahun-tahun, risiko demensia meningkat hampir di 10 waktu. Menurut statistik, demensia 80 tahun yang diamati pada 20% orang-orang.
  • Paul. Menurut pengamatan medis, Penyakit Alzheimer paling sering terjadi pada wanita. Ada asumsi, ini mungkin karena kekurangan hormon estrogen pada wanita usia lanjut. Sebagai pembuluh darah demensia, Hal ini paling sering terlihat pada pria. Karena diketahui, orang-orang itu lebih mungkin untuk menderita penyakit kardiovaskular.
  • Kecenderungan turun-temurun. Beberapa varietas demensia adalah mungkin turun temurun kecenderungan. Kebenaran, Jika orang tua setelah 65 tahun mengembangkan demensia, maka kemungkinan kejadiannya di kalangan keturunan yang meningkat itu tidak banyak.

Jenis penyakit: klasifikasi demensia

Tergantung pada penyebab demensia kadang-kadang vaskular dan pikun. Patologi ini dapat terjadi dengan arus yang berbeda, yaitu:

  • Demensia-negara cahaya, mana pasien dihadapkan dengan tantangan dalam kegiatan profesional mereka. Selain, penurunan nyata dalam aktivitas sosial. Dalam ringan demensia pasien mampu mempertahankan dirinya.
  • Moderat demensia. Dengan demensia moderat pasien tidak tetap sendirian untuk jangka waktu lama. Dalam kasus ini, pasien kehilangan keterampilan mereka menggunakan peralatan dan peralatan. Oleh orang-orang terdekat memerlukan pemantauan konstan. Di moderat demensia pasien juga mempertahankan keterampilan swalayan.
  • Berat demensia. Formulir ini dicirikan oleh pasien penuh disadaptation. Mereka perlu terus-menerus bantuan dari kerabat atau staf medis. Dalam kasus parah, pasien membutuhkan bantuan bahkan melakukan tindakan paling sederhana (pembalut, makanan, prosedur higienis).

Gejala demensia: sebagai dimanifestasikan penyakit

Ada banyak gejala demensia, Berikut adalah yang utama:

  • Gangguan memori. Ketika ringan demensia, biasanya, Ada penyimpangan dalam memori jangka pendek. Pasien lupa nomor telepon, berbicara, peristiwa, terjadi padanya selama hari.
  • Dalam kasus parah, penderitaan dan jangka panjang memori. Pasien lupa nama kerabat, saya profesi dan pendidikan, mengembangkan disorientasi
  • Itu mungkin terganggu, pasien kehilangan kemampuan untuk menanggapi rangsangan beberapa secara bersamaan dan menahan perhatian pada satu pelajaran.
  • Pelanggaran terhadap orientasi diamati, biasanya, Sejak awal penyakit. Pasien berhenti untuk menavigasi melalui ruang dan waktu, serta di diri. Dalam kasus parah, pasien hilang, bahkan di lingkungan akrab dan tidak ingat namanya.
  • Berikut ini adalah perubahan dalam kepribadian dan gangguan perilaku berkembang secara bertahap. Hal ini tercermin dalam penguatan ciri-ciri kepribadian, Karakteristik orang ini. Frugal menjadi serakah, lucu –terlalu menyalahkan Caserta, energik rewel dll..
  • Orang yang berlangsung keegoisan, Ia tidak mau mendengarkan kebutuhan orang lain, mencatat berlebihan kecurigaan dan kebencian.
  • Memperlambat laju berpikir, kehilangan kemampuan untuk logika. Mungkin pembentukan ide-ide delusi.
  • Gangguan emosional yang bervariasi. Mungkin depresi, peningkatan kecemasan dan mudah tersinggung, tearfulness, kebencian, ketidakpedulian terhadap orang lain.
  • Ketika demensia mungkin mengalami gangguan persepsi, mewujudkan ilusi atau halusinasi. Pasien mungkin mengklaim, apa yang didengarnya di kamar sebelah Moo sapi dan air terjun menabrak.
  • Pikun demensia, ada penurunan dalam sikap kritis terhadap status dan realitas. Jika kritik-diri parsial telah disimpan, sakit mencoba untuk menyembunyikan penyakit mereka.

Tindakan pasien dengan demensia

Berdasarkan deteksi gejala demensia perlu dokter. Diinginkan untuk mengidentifikasi patologi dalam tahap awal perkembangannya. Jadi penyakit ini lebih mudah untuk mengontrol, dan sakit akan mampu lagi dukungan aktif aktivitas fisik dan mental.

Diagnosis demensia

Diagnosis penyakit mencakup studi kelenjar tiroid, otak dan tes psikologi.

Pengobatan demensia

Pengobatan pikun demensia termasuk psikososial terapi dan penggunaan obat-obatan.

Terapi psikososial mencakup dukungan dan perawatan orang sakit oleh sanak saudara dan teman.

Hal ini tidak dianjurkan untuk menempatkan orang-orang seperti di lembaga-lembaga psikiatri. Dia harus di lingkungan akrab. Lokasi baru hanya dapat memancing perkembangan demensia.

Terapi obat diresepkan di depresi, insomnia, halusinasi, Breda, agresi terhadap orang lain. Menampilkan obat, meningkatkan sirkulasi darah ke otak, nootropics (picamilon).

Obat-obat, sepenuhnya penyembuhan pikun demensia, saat ini ada tidak ada.

Komplikasi demensia

Paling serius komplikasi demensia adalah pengucilan sosial lengkap. Orang yang kehilangan kemampuan untuk berkomunikasi dengan orang lain karena masalah dengan memori dan berpikir.

Pencegahan demensia

Pencegahan demensia umumnya bertepatan dengan rekomendasi pada hidup sehat. Khususnya, dokter menyarankan:

  • Tetap berpegang pada diet seimbang yang sehat. Ini adalah salah satu cara yang paling efektif untuk mencegah perkembangan hipertensi.
  • Meninggalkan kebiasaan buruk (penyalahgunaan alkohol).
  • Secara teratur terlibat dalam aktivitas fisik. Sangat berguna untuk hiking di luar.
  • Menjaga pekerjaan mental. Dicatat, guru dan peneliti telah mengembangkan demensia kurang, dibanding. Aktivitas mental terus-menerus (misalnya, belajar bahasa asing) mencegah hilangnya sel-sel saraf.
  • Berkomunikasi secara teratur dengan berbagai macam orang.